Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Metropolitan

Indikasi KKN Proyek Stadion Mini Multiguna, Ini kata Pengamat

×

Indikasi KKN Proyek Stadion Mini Multiguna, Ini kata Pengamat

Sebarkan artikel ini
Kondisi Lapangan Stadion Mini Multiguna Bekasi timur

BEKASI TIMUR- Proyek pembangunan (Penataan) Stadion Mini Multiguna di kelurahan Margahayu, kecamatan Bekasi Timur menggunakan APBD Kota Bekasi tahun 2016 senilai hampir Rp4 Miliar, rampung sekitar 4 (empat) bulan ini, tepatnya pada Desember 2016 terus mendapat sorotan. Pasalnya, proyek penataan Stadion Mini Multiguna yang dikerjakan sesuai dengan surat perintah mulai kerja (SKMP) Nomor : 602.1/01.1821.2/55.SMPK/E-Proc/PPK-Perne/Disbangkim terhitung dari tanggal 12 Oktober 2106 sampai 30 Desember 2016 terindikasi adanya nuansa Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN).

Pengamat Anggaran Politik dan Direktur Center For Budget Analysis (CBA), Uchok Sky Khadafi ikut menanggapi hal ini. Dia meminta kepada Kejaksaan Negeri Kota Bekasi untuk segera memanggil orang orang yang terlibat dalam pembangunan Stadion Mini Multiguna yang menghabiskan APBD senilai Rp.3.697.520.000.

Scroll Ke Bawah Untuk Melanjutkan
Advertisement

“Kejaksaan harus segera memanggil perusahaan pemenang lelangnya, minta dokumen kontraknya, dan jangan lupa juga panggil Walikota untuk diperiksa agar jelas Peta informasinya,” katanya saat dihubungi B’Guide.com pada Rabu (29/03) melalui telepon genggam.

Lebih lanjut, Uchok menegaskan, informasi tersebut sangat dibutuhkan pihak kejaksaan agar bisa sebagai petunjuk jalan bagi auditor negara seperti Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) untuk melakukan audit atas proyek penataan Stadion Mini Multiguna tersebut yang membuat masyarakat Kota Bekasi marah.

“Bila benar terjadi adanya aspek aspek tidak terpenuhi sesuai gambar perencanaan dalam penataan Stadion Mini Multiguna, itu harus dilakukan audit,” tegasnya.

Sebelumnya, Ketua Aliansi Pemuda Peduli Bangsa (APPB) Kota Bekasi, Mulyadi,  menyayangkan pembangunan Stadion Mini Bekasi Timur (lapangan Multiguna) dibawah Disperkimtan yang terindikasi banyak masalah sejak awal.

“Diketahui, saat tender masa pemenangnya malah perusahaan yang memberikan penawaran tertinggi yang menang. Ini kan ada yang aneh,” katanya pada Senin (27/03) kemarin.

Mulyadi melanjutkan, menurut data yang dimiliki, pada saat tender proyek Stadion Mini lapangan Multiguna terdapat lima perusahaan yang ikut, namun dari lima perusahaan tersebut, PT. Ananda Ana Banua yang diketahui memberikan penawaran tertinggi dibandingkan empat perusahaan lainnya justru mendapatkan proyek dimaksud.

“PT. Ananda Ana Banua dengan alamat BTP, Jalan Kerukunan Utara Blok G No.67, Makasar Kota, Sulawesi Selatan yang menang tender. Dari harga Pagu proyek Rp.3.875.532.000, PT. Ananda memberikan penawaran Rp.3.697.520.000. Sementara penawaran terendah yaitu PT. Sardo Mitra Sejati sebesar Rp.3.429.009.000,” bebernya.

Selengkapnya Baca: https://bekasiguide.com/2017/03/27/ada-indikasi-kkn-di-proyek-stadion-mini-multiguna/

Sekadar diinformasikan, berdasarkan data yang diperoleh, proyek penataan Stadion Mini Bekasi Timur (Lapangan Multiguna) tidak sesuai dengan gambar perencanaan  CV Mahoni. CV tersebut adalah konsultan perencanaan  dari Dinas Bangunan dan Permukiman (Disbangkim) yang saat ini menjadi Dinas Perumahan, Pemukiman dan Pertanahan (Disperkimtan).

Menurut gambar perencanaan, lapangan yang memiliki dimensi 60 x 80 meter di sekelilingnya dilengkapi dengan sistem drainase (saluran air), namun prakteknya hanya terdapat pada sisi kanan dan kiri lapangan. Selain itu, lapangan bagian dalam sendiri sesuai dengan gambar, sistem drainase menggunakan pipa pipa peralon berukuran sekira 0.10 inchi yang ditanam, terindikasi tidak ada dikarenakan langsung ditutup dengan tanah (ditimbun).(Tim)

Example 120x600
Metropolitan

“Sangat mengapresiasi. Tentunya tema yang diusung menjadi isu yang sedang menjadi persoalan di daerah perkotaan. Terlebih dengan semangat kolaborasi ini, dapat menghasilkan buah pemikiran yang lebih baik lagi. Sehingga dapat diwujudkan tata kelola kota yang bagus yang dapat mencakup seluruh aspek pendukung untuk mewujudkan cita-cita Indonesia Emas di Tahun 2045,” kata ASDA II Inayatullah, saat menghadiri gala dinner Rakorkomwil III APEKSI di Margo Hotel, Kota Depok, Jawa Barat dikutip bekasiguide.com, Jumat 17 Mei 2024.

Metropolitan

“Alhamdulillah sudah lima ekor kita beli. Nanti H-1 dikirim karna dari sini sudah diurus semua dari pakannya, vaksinnya, ongkirnya juga gratis jadi irit banget. Yang kita cari pertama dari bobot dan besarnya sapi kemudian diselaraskan dengan buget yang sudah Jemaah titipkan kepada kami,” ucap Wirjat di Cikarang Barat, Rabu 15 Mei 2024.

Metropolitan

“Saya menegaskan kepada seluruh aparatur kelurahan se-Rawalumbu untuk memberikan pelayanan KIA secara gratis tanpa ada pungutan kepada warga. Dan, wajib berikan pelayanan terbaik dan kemudahan dengan cepat,” ujar Yudistira dikutip bekasiguide.com pada Selasa 14 Mei 2024.