Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Metropolitan

ARB Laporkan Indikasi Skandal Proses Pemilihan Dirut PDAM TP Jilid II ke KPK

×

ARB Laporkan Indikasi Skandal Proses Pemilihan Dirut PDAM TP Jilid II ke KPK

Sebarkan artikel ini
Tanda terima surat/dokumen dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait laporan dari Aliansi Rakyat Bekasi (ARB).

Bekasi Timur- Buntut dari tidak ditanggapinya aksi yang dilakukan oleh elemen masyarakat yang tergabung dalam Aliansi Rakyat Bekasi (ARB) beberapa waktu lalu di Kantor Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Patriot terkait adanya indikasi Korupsi, Ilegal administrasi dari proses pemilihan Direktur  Utama (Dirut) dan penutupan suplai air curah ke pelanggan di daerah Perumahan Harapan Jaya I, Bekasi Barat, ARB akhirnya melaporkan temuannya ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Selasa (14/02) kemarin sekira pukul 15.45WIB.

“Dikarenakan tidak ada tanggapan dari pihak PDAM Tirta Patriot untuk mengklarifikasi atas aksi terkait adanya indikasi kasus tersebut sehingga kita bawa ke KPK karena PDAM Tirta Patriot sepertinya kebal hukum,” jelas Ketua Umum ARB, Machfudin Latief kepada BG pada Rabu (15/02).

Scroll Ke Bawah Untuk Melanjutkan
Advertisement

Latief melanjutkan, ARB tidak akan main main dalam mengawal dan menyikapi suatu persoalan atau kasus. “Kami mengadukan Walikota Bekasi dan Direktur Utama PDAM tirta Patriot ke KPK atas indikasi Korupsi, Ilegal Administrasi serta melawan hukum pada saat Proses Pemilihan Direktur Utama PDAM Tirta Patriot. Kami diterima oleh Bapak Sugeng bagian Direktorat Pengaduan Masyarakat (Dumas KPK),” bebernya.

Latief mengungkapkan, indikasi kasus ini sangat kental dengan kepentingan politik, banyak prosedur administrasi yang telah dilanggar walikota selaku owner PDAM Tirta Patriot dalam proses seleksi pemilihan Dirut pada waktu itu diantaranya UU No.7 tahun 2004 Tentang Pengelolaan Air PDAM, Permendagri No.2 tahun  2007 Organ dan Kepegawaian Perusahaan Daerah Air Minum dan Perda Kota Bekasi No.21 Tahun 2011 Organ dan Kepegawaian Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Patriot Kota Bekasi.

“KPK sangat menyambut baik adanya pelaporan terkait indikasi kasus PDAM Tirta Patriot,  dan KPK berjanji akan mempelajari dalam beberapa minggu ini. Selanjutnya KPK akan langsung bergerak untuk mencari data dan fakta atas laporan kami,” ungkapnya.

Lebih lanjut Latief menjelaskan, jika memang benar akan adanya modus atau indikasi korupsi yang dilakukan walikota beserta Direksi PDAM Tirta Patriot tersebut, maka pihak KPK berjanji akan langsung memproses secara hukum yang berlaku.

“Tinggal selangkah lagi.  Karena masih ada data tambahan yang akan kita serahkan kembali ke KPK untuk memperkuat kasus ini menjadi jelas dimata masyarakat Kota Bekasi,” tandasnya. (BG)

Example 120x600
Metropolitan

“Kegiatan tersebut berlangsung Minggu depan, diharapkan masyarakat Sukatani untuk menghadiri kegiatan MTQ, termasuk gelaran pawai ta’aruf,” ungkapnya usai kegiatan Halal Bihalal di Aula Kantor Kecamatan Sukatani pada Kamis 18 April 2024.

Metropolitan

“Setelah merayakan lebaran bersama keluarga, dan memanfaatkan libur lebaran cukup panjang, ayo kembali semangat bekerja melayani masyarakat. Laksanakan tugas dengan sungguh-sungguh, selesaikan segala pekerjaan dengan baik dan tetap sesuai dengan ketentuan,” harap Gani Muhamad dikutip bekasiguide.com pada Kamis 18 April 2024.

Metropolitan

“Kebetulan orang terlantar tanpa identitas itu ‘kan awalnya sakit, kemudian kita bawa ke RSUD, dan ternyata meninggal dunia. Sampai meninggal pun identitasnya tidak diketahui, jadi kami urus makamnya sampai selesai karena itu merupakan tugas kami,” ujar Alex dikutip bekasiguide.com pada Rabu 17 April 2024.

Metropolitan

“Kita menginformasikan kepada seluruh tokoh bahwa dalam waktu dekat mulai 27 April-5 Mei 2024 ya, kita akan menjadi tuan rumah MTQ Tingkat Provinsi Jawa Barat, tentu ini perlu dukungan semua pihak, agar berjalan sukses dan lancar,” ungkapnya dikutip bekasiguide.com pada Rabu 17 April 2024.