Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Esai

Tuan Kuan Lee di Musorkot KONI Kota Bekasi

×

Tuan Kuan Lee di Musorkot KONI Kota Bekasi

Sebarkan artikel ini

Ada hal menarik untuk dicermati atas kemufakatan para peserta (pengurus cabang olahraga pemilik hak suara) yang menyetujui Plt Wali Kota Bekasi Tri Adhianto sebagai Ketua Umum KONI Kota Bekasi periode 2023-2027 dalam Musyawarah Olahraga KONI Kota (Musorkot) Bekasi, Rabu 22 Februari 2023.

Kemufakatan itu terjadi, setelah beberapa menit sebelumnya diadakan musyawarah terbatas di ruang terpisah antara dua kandidat yakni, Plt Wali Kota Bekasi Tri Adhianto dan Dr. Ekowati yang dibersamai mantan Ketua Umum KONI Kota Bekasi, Abdul Rosyad Iwan.

Scroll Ke Bawah Untuk Melanjutkan
Advertisement

Pertemuan tersebut berlangsung sekitar 30 menit. Untuk kemudian Tri Adhianto dan Ekowati kembali ke ruang utama Musorkot. Sejurus kemudian, Tri Adhianto mengumumkan kepada para peserta Musorkot bahwa antara dirinya dengan Ekowati telah mufakat untuk membangun KONI Kota Bekasi kedepan secara bersama-sama dengan ia sebagai ketua umum.

Dahsyatnya tak ada histeria berlebihan, pun tak ada banding atau penolakan atas kemufakatan tersebut. Semua setuju dengan takzim, dan dengan lancar-lancar saja, acara Musorkot dilanjutkan hingga usai.

Ini tentu menarik, karena sebagaimana lazimnya kontestasi, pada situasi sebelumnya, terutama saat babak pendaftaran calon hingga fase verifikasi, situasinya sempat menghangat, meski tidak sampai membara.

Sebagaimana lazimnya dalam sebuah organisasi, termasuk KONI, persaingan yang ketat menjadi ketua umum acapkali terjadi, bahkan di beberapa daerah berlarut menjadi konflik yang berkepanjangan. Tapi itu tidak terjadi di Kota Bekasi. Ini berarti, di Kota Bekasi, khususnya dalam konteks KONI, selain kedua kandidat pada hakekatnya punya target goal yang sama–yang bukan kepentingan dirinya semata, maka tentu ada sosok yang mampu mengaplikasikan manajemen konflik, atau dalam bahasa china lazim disebut kuan lee secara akurat.

Kemampuan manajemen konflik inilah yang kemudian mengatur dan mengatasi dengan baik potensi konflik yang bisa saja terjadi jika tidak dikelola. Sosok inilah yang dalam prosesi kontestasi pemilihan Ketua Umum KONI Kota Bekasi, mampu mengeliminasi tiap potensi konflik dan masalah yang tidak perlu terjadi, yang jika tidak cermat dapat merugikan kepentingan pembangunan olahraga Kota Bekasi.

Kuan Lee memang harus dilakukan agar dapat mengelola potensi konflik dengan baik sehingga tidak menyebabkan hal negatif, antara lain adanya perpecahan, permusuhan, dan persaingan yang tidak sehat. Hal negatif tersebut biasanya juga memicu dampak yang destruktif.

Oleh sebab itu, pada setiap kaum, unity, organisasi, bangsa dan negara, diperlukan sosok-sosok yang dihormati dan memiliki keterampilan manajemen konflik sebagai modal untuk mencegah dan atau mengelola dampak buruk dari terjadinya konflik. Manajemen konflik selanjutnya digunakan sebagai upaya meredakan konflik dan menyatukan kembali berbagai pihak melalui berbagai solusi.

Intinya, kemufakatan dalam Musorkot KONI Kota Bekasi terkait pemilihan Ketua Umum tidak terjadi tiba-tiba, melainkan ada proses yang dikelolah dengan menyusun strategi yang kemudian melibatkan dua pihak yang berkontetasi sehingga mendapatkan resolusi yang diinginkan secara konstruktif, kooperatif dan kolaboratif.

Selamat untuk Pak Tri Adhianto dan Ibu Ekowati. Salut juga untuk Tuan Kuan Lee. Kota Bekasi memang beda dari yang ada.

Oleh: Imam Trikarsohadi ( Dosen/ Wartawan Senior)

Example 120x600
Esai

“Dalam perspektif politik praktis, maka wajar hal itu terjadi antar partai politik. Maka, sudah saatnya untuk tidak melihat dinamika politik seperti papan catur; selalu hitam putih.”

Esai

Sebuah penelitian berjudul “The Role of Internet User Characteristics and Motives in Explaining Three Dimensions of Internet Addiction” yang dilakukan oleh Junghyun Kim danPaul M. Haridakis dari Kent State University menyatakan bahwa seseorang dapat disebut sebagai pengguna berat internat adalah mereka yang menghabiskan waktunya lebih dari 194 menit (kurang lebih 3 jam) dalam sehari untuk mengakses internet.

Esai

“Affan ngasi tahu, dia sudah selesai setoran terakhir langsung ke guru. Sekarang harus takrir, persiapan dia simakan 30 juz nya,” bunyi WA dari rumah.

Esai

“Bu, saya sudah sampai di tanah suci, nih. Seperti do’a mu dulu. Saya juga masih membawa recehan real yang kamu titipkan ke saya untuk dibelanjakan di sini,” rintih saya ke almarhumah ibu. (alfatehah).

Esai

Banyak yang menganggap kondisi ini dapat memicu Perang Dunia 3. Dampak memanasnya kondisi geopolitik dunia juga berpotensi memberikan imbas buruk ke 14 negara di dunia.