Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Peristiwa

Terungkap! Motif Sopir dan Kernet Truk Tangki Oplos Bensin Dengan Air

×

Terungkap! Motif Sopir dan Kernet Truk Tangki Oplos Bensin Dengan Air

Sebarkan artikel ini
Polres Metro Bekasi Kota berhasil mengungkap kasus bensin dicampur air di SPBU di wilayah Marga Mulya.

Kasat Reskrim Polres Metro Bekasi Kota, AKBP Muhammad Firdaus mengungkapkan motif dari tiga tersangka yang mencampurkan bensin dengan air di SPBU 34-17106 Marga Mulya, Bekasi Selatan, Kota Bekasi.

Firdaus mengatakan, salah satu pelaku bernama Nana Nasrudin (32) yang bekerja menjadi sopir truk tangki diketahui terlilit hutang, sehingga ia nekat untuk menjual sebagian dari bensin yang dibawanya ke Security SPBU di Karawang Jawa Barat.

Scroll Ke Bawah Untuk Melanjutkan
Advertisement

“Untuk motifnya bayar hutang, jadi dia (Nana Nasrudin) inisiatif aja langsung menawarkan ke pihak security tersebut,” kata Firdaus pada Rabu 27 Maret 2024.

Dari hasil penjualan bensin jenis Pertalite ke Security tersebut, Nana mendapatkan keuntungan sebanyak Rp14 juta usai menjual sebanyak 1.800 liter.

“Jadi dia (security) membeli dengan harga 7500 per liter jadi kalau 1.800 liter dapatnya 14 juta. Jumlah keseluruhan yang dibeli 1.800 liter,” ungkap Firdaus.

Rencananya, Engkos yang merupakan Security SPBU Karawang membeli bensin jenis Pertalite tersebut untuk dijual kembali secara eceran.

“Itu nanti bensinnya abis dibeli, dijual lagi eceran menggunakan dispenser pada spbu tersebut,” paparnya.

Namun, aksi curang Engkos, Nana dan Apip berhasil diketahui oleh polisi. Sehingga, mereka bertiga akhirnya bisa ditangkap dan diamankan oleh penyidik Polres Metro Bekasi Kota.

Ketiga tersangka dikenakan Pasal 40 angka 9 UU Nomor 6 tahun 2023 tentang peraturan pemerintah pengganti UU No 2 tahun 2022 tentang cipta kerja menjadi UU perubahan atas Pasal 55 UU Nomor 2 tahun 2021 tentang migas dengan pidana penjara maksimal 6 tahun.

Example 120x600
Peristiwa

“Kardus yang di atas itu kardus AC, kan di atas ada kardus itu, itu yang dipakai. Kalo kata ponakan saya posisi rapih dilakban, kardusnya sudah rapih dilakban full plastik penuh dibuangnya kan juga di Kali Bekasi,” kata dia saat diwawancarai media di TKP, Rabu 24 April 2024 sore.

Peristiwa

“Jadi gini semalam kejadiannya itu pas saya mau makan soto udah janjian sama temen saya, saya parkir di luar kan kayak biasa terus saya kunci pintu mobil, emang ga ada feeling apa-apa,” kata Neneng pada Selasa 23 April 2024.

Peristiwa

“Identitas tersangka yang kami amankan satu orang inisial MF, kemudian ada dua DPO tersangka lagi yang masih dalam pengejaran yaitu inisial A dan inisial R,” kata Firdaus saat konferensi pers, Selasa23 April 2024 sore.